Wajah Kota

Sudut dan sisi kota punya cerita, wajah kota terekam kamera

Terminal Giwangan Jogjakarta

Terminal Giwangan Jogjakarta

Terminal Giwangan Jogjakarta. Lebih terkenalnya dengan sebutan terminal Giwangan adalah pengganti terminal Umbulharjo. Terminal ini cukup luas jika dibandingkan dengan terminal lama yang sekarang dipergunakan untuk toko gadget. Terminal ini terletakdi Ringroad Selatan, di daerah Giwangan. Di dalam terminal ini sudah banyak kios-kios yang menjajakan jajanan atau oleh-oleh khas Jogjakarta.

Terminal Giwangan Jogjakarta

Yang menjadi pertanyaan Raja Blangkon, kenapa sekarang ada lagi retribusi jasa ruang tunggu bagi calon penumpang yang masuk ke terminal sebesar Rp. 500,-. Dulu seingat Raja Blangkon, retribusi ini pernah ditentang mahasisawa dan setelah reformasi atau awal reformasi retribusi ini sempat dihapus. Kalau menurut Raja Blangkon seharusnya tidak perlu lagi pungutan / retribusi semacam ini. Pungutan ini akan mengakibatkan calon penumpang enggan masuk ke terminal dan akan lebih tertarik menunggu bus diluar terminal. Raja Blangkon juga sempat melihat calon penupang yang main petak umpet untuk menghidari retribusi ini.

27 komentar

Waktu ke jogja dulu, tibanya di terminal ini gak yah?
Hem, lupa.. Dah lama soalnya :)

Mungkin masih umbulharjo

Nampaknya cukup besar ya pak terminal giwangan tersebut, meski belum pernah mampir kesana.

Mengenai retribusi ruang tunggu, malah saya baru pak. Ini aneh dan unik. Masak ruang tunggu, harus bayar? hehehe :D

Memang sih, nominalnya tidak seberapa, yakni cuma 500 perak. Tapi, setahu saya yang namanya ruang tunggu, itu tidak di kenakan biaya pak. Apalagi diterminal, yang kondisinya ramai seperti itu. Hmmmm Ini benar-benar fakta unik :D

Demi pendapata daerah kali :)
500 perak saja, masih banyak penumpang yang menghindari kok. Coba kalau satu keluarga ada lima berapa tu :)

wah kangen saya...dulu tiap tahun kalau mau ke rumah mbah di madiun saya selalu naik bus...ya ke Giwangan dulu pastinya...

tempoe doeloe, waktu saya masih sekolah, SMP atau SMU ya...lupa

pasti ke teriminal giwangan dulu.

Raja Blangkon memang kritis ! Cocok jadi pengamat sosial nih :)

500 perak buat nyumbang daerah kan gak papa, buat pembangunan dan pemelihaaran terminah biar terawat terus

belum pernah masuk ke terminah giwangan, cuma lewat aja..

masak iya dibebankan ke penumpang ?????

berarti belum pernah jalan-jalan wisata ke jogja ya ? :D

Kalau diakumulasikan ya terbilang cukup besar pak. Katakanlah satu bus ada 60 penumpang. 60 kali 500 rupiah, kan kelihatan berapa hasilnya. Jika tiap hari ada 100 bus yang datang di terminal giwangan dan masing-masing bus berisi 60 penumpang, maka hasilnya cukup besar dari retribusi ruang tunggu saja. Belum retribusi parkir, toilet, dan lain sebagainya. :)

belum, maklum aja agak jauh :D

wah jauh juga ya.. saya dikarawang gan.. makasih buat infonya :)
jangan lupa mampir :p

bisa juga di umbul haarjo ya

semenjak berpindah ke giwangan saya belum pernah nyampek situ mas, paling mentok turun janti terus ngojek ke pengok

kok masih ditarik retribusi ya mas, atau peron kan istilahnya,
di jawa timur semua sudah free

turun kasihan aja pak, ditanggung gratis gak pakai retribusi

awal bulan lalu sempat lewat terminal ini mas, terminalnya lumayan luas dan cukup tertata dibanding trminal pada umumnya

berarti setuju jika di hapus, kan dah ada pendapatan dari penyewaan kios.

setuju, seharusnya free ! ! !

umbulharjo udah jadi pertokoan.

wah senada dengan mas agus di jawa timur itu udah free loh kok ini masih bayar :D

tapi di pajeki oleh oleh

dulu sih 200 sekarang malah naik jadi 500

Maturnuhun, sampun kersa mampir !

 
Copyright © 2013- | Wajah Kota | Powered by Blogger
Back To Top