Wajah Kota

Sudut dan sisi kota punya cerita, wajah kota terekam kamera

Manfaat Dan Jenis-Jenis Imunisasi Untuk Anak

Imunisasi

Kadang aku prihatin, ada seorang Ibunda yang takut dan enggan membawa buah hatinya ke Posyandu untuk diimunisasi. Takut anaknya demam setelah disuntik imunisasi. Ketakutan yang berlebihan. Takut repot malamnya karena anak rewel dan menangis. Deman akibat setelah diimunisasi bisa diatasi dengan memberikan obat penurun demam. Atau Bunda bisa berkonsultasi dengan dokter atau bidan di Posyandu. Jadi kenapa harus kawatir ?

Imunisasi bisa meningkatkan imunitas tubuh dan menciptakan kekebalan terhadap penyakit tertentu dengan menggunakan sejumlah kecil mikroorganisme yang dimatikan atau dilemahkan. Ada beberapa jenis imunisasi yang direkomendasikan oleh American Academy of Pediatrics (AAP) kepada anak-anak:

1. Imunisasi Hepatitis B, berfungsi untuk melindungi hati. Jika anak terinfeksi virus hepatitis B, maka dalam jangka panjang ia memiliki risiko terserang penyakit liver ataupun kanker hati. Imunisasi ini harus diberikan kepada anak-anak sebanyak tiga kali. Pertama kali diberikan segera setelah si kecil lahir. Yang kedua kalinya saat ia berusia 1-2 bulan. Dan yang terakhir, saat berusia 6-18 bulan.
2. Imunisasi Pneumococcal Conjugate Vaccine (PVC). Imunisasi ini berfungsi melindungi anak dari risiko terkena pneumonia, infeksi dalam darah, dan meningitis. Imunisasi PCV diberikan saat anak berusia di bawah dua atau lima tahun.
3. Imunisasi DTaP, yang fungsinya melindungi anak dari difteri, tetanus, dan pertusis. Difteri merupakan infeksi pada tenggorokan yang dapat menyebabkan gangguan pernapasan. Tetanus adalah penyakit yang menyebabkan kejang yang sangat hebat pada otot. Pertusis merupakan penyakit pernapasan yang berkembang menjadi batuk rejan. Imunisasi DTaP diberikan saat anak berusia 2 bulan, 4 bulan, 6 bulan, 15-18 bulan, dan 4-6 tahun.
4. Imunisasi Haemophilus Influenzae tipe B (HIB), yaitu imunisasi yang melindungi anak dari penyakit meningitis. Imunisasi diberikan melalui suntikan pada usia 2 bulan, 4 bulan, dan 6 bulan.
5. Imunisasi polio, bermanfaat untuk mencegah anak terinfeksi virus polio yang berakibat pada kelumpuhan permanen. Imunisasi polio biasanya diberikan pada saat anak berusia 2 bulan, 4 bulan, 6-18 bulan, dan 4-6 tahun.
6. Imunisasi MMR (Measles Mumps Rubella), yang berfungsi anak dari campak, gondok, dan rubella. Imunisasi MMR diberikan melalui dua kali suntikan, yaitu saat usia 12-15 bulan dan usia 4-6 tahun.
7. Imunisasi Varicella yang memiliki fungsi melindungi anak dari cacar air. Imunisasi varicella diberikan melalui suntikan saat usia 12-15 bulan.
8. Imunisasi terhadap virus Hepatitis A. Imunisasi ini dianjurkan untuk anak usia 12-23 bulan, dan diikuti dosis keduanya 6 bulan kemudian.
9. Imunisasi Rotavirus. Imunisasi ini berfungsi mencegah diare hingga dehidrasi pada anak terutama pada bayi. Imunisasi dianjurkan diberikan pada anak usia 2-4 bulan.

Dengan memberikan imunisasi yang lengkap sesuai waktunya, berarti Ibunda sudah memberikan perlindungan tambahan kepada buah hati tercinta. Dengan imunitas yang baik, si kecil akan dapat tumbuh dengan sehat dan tanpa hambatan, serta terhindar dari penyakit-penyakit berat. Ayo ke Posyandu !
https://www.ibudanbalita.com/artikel/jenis-jenis-imunisasi-dan-manfaatnya

Artikel Terkait

8 komentar

Alhamdulillah anak-anak sudah lengkap imunisasinya (program dari pemerintah).

Kesadaran orant tua sudah meningkat.

Adminya blog wajah kota Radja Blangkon, masih saudaraan sama Djangkaru bumi ya....

iya mas, masih saudara kakak adik

untuk Manfaat Dan Jenis-Jenis Imunisasi Untuk Anak,saya nggak ada komen Mas, yang jelas ini even yang positif

wah boleh dipelajari juga nich jenis-jenis imunisasi untuk agar agar mengerti jika punya anak nanti

Untuk bekal jika nanti punya anak... :)

Maturnuhun, sampun kersa mampir !

 
Copyright © 2013- | Wajah Kota | Powered by Blogger
Back To Top